Selasa, November 22, 2016

BAY' AL-DAYN






Dalam kewangan Islam, ada satu produk yang ditawarkan kepada pelanggan muslim ini dinamakan Bay al Dayn, jual hutang maksudnya dalam bahasa. Atau, debt trading. Mengikut definisi umumnya,
Bay al dayn merupakan satu sales contract, antara creditor dengan debtor atau creditor dengan pihak ketiga, third party. Creditor menjual hak bayaran hutangnya kembali kepada penghutang atau kepada pihak ketiga, selalunya pada harga yang lebih murah atau at par value.


Di sinilah timbulnya satu isu besar tentang produk yang kononya Islami ini tatkala ia memakai nama dalam bahasa Arab. Masalahnya, apabila debt atau hutang dalam bentuk credit itu dijual pada harga yang murah untuk mendapakan cash segera, berlaku exchange of ribawi items pada amaun yang tidak sama, lalu tercetuslah persoalan riba dalam transaksi ini.

Namun, atas dasar masalahah umum ataupun public interest, penasihat syariah kewangan Islam rata rata menyetujui produk ini untuk pembangunan sistem kewangan Islam yang masih lagi mencari tempat dalam pasaran kewangan dunia, bahkan masih mencari tempat di pasaran pasaran tempatan seperti di Malaysia yang kita cintai.


Isnin, Julai 18, 2016

Ayah Nabi Ibrahim bukan Musyrikin



"Ayah Nabi Ibrahim adalah seorang musyrikin" ? 

Mari kita lihat ayat Quran..

Dan (ingatlah) ketika Nabi Ibrahim berkata kepada bapanya Aazar: "Patutkah ayah menjadikan berhala-berhala sebagai tuhan-tuhan? Sesungguhnya aku melihatmu dan kaummu dalam kesesatan yang nyata".
(Surah Al-An'am: 74)

Dalam Ayat tersebut, benar Allah swt menyebut "Bapanya". Maka adakah benar ayah kandung Nabi Ibrahim adalah seorang musyrikin? Malah membuat berhala-hala untuk disembuh kaum Nabi Ibrahim.. 

Dalam Ayat tersebut bahawa Allah gunakan perkataan "Abi" yang bermaksud bapanya.

Dari segi bahasa, perkataan الأب (Abi) bukan hanya ditujukan kepada ayah kandung semata-mata. Namun ianya juga ditujukan kepada datuk, moyang dan juga kepada bapa saudara itu sendiri. Jika kita melihat ayat 133 di dalam surah al-Baqarah yang berbunyi :

 Kamu tiada hadir ketika Nabi Yaakub hampir mati, ketika ia berkata kepada anak-anaknya: "Apakah yang kamu akan sembah sesudah aku mati?" Mereka menjawab: "Kami menyembah Tuhanmu dan Tuhan bapa-bapamu Ibrahim dan Ismail dan Ishak, iaitu Tuhan yang Maha Esa, dan kepadaNyalah sahaja kami berserah diri (dengan penuh iman)".

Khamis, Julai 07, 2016

HAKIKAT SEBUAH DOSA



Seorang hamba Allah, dikira berdosa apabila dia tidak melakukan kerja atau tindakan taat kepada Allah Taala.Sesorang hamba Allah itu dikatakan tidak melakukan kerja taat kepada Allah apabila tidak mengerjakan suruhan Allah atau melakukan kerja haram (perbuata maksiat, kemungkaran atau sebarang larangan dalam agama Islam).

Firman Allah SWT:
 "Dan sesungguh akan Kami rasakan kepada mereka (yang melakukan dosa) sebahagian azab yang dekat (di dunia) selain (sebelum) azab yang lebih besar (di akhirat), mudah-mudahan mereka kembali (ke jalan yang benar) - (QS. al-Sajadah : 21).


 



Tiap-tiap manusia yang hidup di atas muka bumi Allah pasti akan melakukan dosa sama ada sengaja ataupun tidak.Tapi janganlah kita rasa tiada jalan untuk kembali. Pintu taubat seluas langit dan bumi Allah buka kepada  hambaNya dan tidak akan tertutup sehingga kiamat tiba.




Kawan-kawanku, hidup kita di Sepintar memang penuh dengan dugaan. Pergaulan, adab sopan, persahabatan, percintaan,berjauh dari keluarga dan banyak lagi dugaan yang kini tempuh di Sepintar. Salah satu tanda doa kita dimakbulkan Allah adalah apabila kita berusaha dengan tenang untuk hadapi segala dugaan yang Dia beri.





Sungguh, kalau kita berada di luar dari Sepintar, berganda-ganda dugaan yang datang melanda. Jadi syukurkan sahabat-sahabatku. Ingat lagi tak kata-kata Abang Akmal bin Zulkarnain: (batch 0711)


         "Tarbiyyah kita tak sehebat mereka, tetapi tarbiyyah mereka tak dapat tandingi kita"



Adakah kita faham  maksud kata-kata abang Akmal tu. Mungkin ada di antara kita faham ayat tersebut tapi mungkin ada yang tidak. Renungkanlah kata-kata tersebut yang mempunyai banyak maksud yang tersirat.


Tarbiyyah yang kita dapat di Sepintar ni mungkin tak akan pernah ada di tempat lain. Dengan tarbiyyah inilah kita mampu hadapi dugaan yang Allah beri dan elakkan diri dari terus melakukan dosa. 


Mari kita renungkan kata-kata Imam al-Ghazali, 
"Perbuatan maksiat itu adalah sebagai makanan yang memudharatkan badan manusia. Dosa-dosa yang terkumpul dalam diri manusia akhirnya meracuni jiwa keimanannya. Perbuatan dosa akan mengakibatkan kegelapan dalam hati kerana dosa itu menjadi kotoran atau karat di hati."


Dosa yang kita lakukan ini akan terus menebal dan akan mengaratkan hati kita jika tidak disucikan dengan taubat. Demikian juga, dosa menjadi hijab yang menghalang kita dengan Allah. 


Karat di hati ini jangan kita anggap tidak dapat dikikis lagi. Mudah sahaja cara untuk mengikiskan karat di hati, caranya adalah : TAUBAT NASUHA.


Kita selalu baca doa ni setiap petang selepas Al-Mathurat dibacakan. Tapi, adakah kita faham maksudnya, adakah kita selami maknanya dan adakah kita hayati alunan doanya. Sungguh, dosa kita terlalu banyak. Maka, pulihkanlah ia dengan TAUBAT :)


                                                                        Aku Yang Berdosa :'(
Wallahualam. Assalamualaikum :)

Isnin, Februari 22, 2016

TAK BOLEH SOLAT DENGAN PAKAIAN DILIPAT, RAMBUT DIIKAT BAGI LELAKI, MENYELA RAMBUT?


Hal ini telah disebut dalam beberapa buah hadis antaranya:-
أُمِرَ النَّبِيُّ صَلَّى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنْ يَسْجُدَ عَلَى سَبْعَةِ أَعْظُمٍ وَلَا يَكُفَّ ثَوْبَهُ وَلَا شَعَرَهُ
Ertinya: Nabi sallallahu’alaihi wasallam diperintahkan untuk sujud di atas tujuh anggota dan tidak melipat bajunya, begitu juga (mengikat) rambutnya. ( Riwayat Al-Bukhari)

At-Tayyibi dan Al-Munawi menghuraikan erti (يَكُفَّ) dengan menggabungkan, melipat pakaian ketika rukuk dan sujud. Mereka juga berkata larangan itu membawa erti makruh dan tidak sampai kepada haram. Imam An-Nawawi menjelaskan
اتَّفَقَ الْعُلَمَاءُ عَلَى النَّهْيِ عَنْ الصَّلَاةِ وَثَوْبُهُ مُشَمَّرٌ أَوْ كُمُّهُ أَوْ نَحْوُهُ أَوْ رَأْسُهُ مَعْقُوصٌ أَوْ مَرْدُودٌ شَعْرُهُ تَحْتَ عِمَامَتِهِ أَوْ نَحْوُ ذَلِكَ ، فَكُلُّ هَذَا مَنْهِيٌّ عَنْهُ بِاتِّفَاقِ الْعُلَمَاءِ وَهُوَ كَرَاهَةُ تَنْزِيهٍ
Ertinya: Ulama bersepakat berkenaan larangan sewaktu solat dengan lengan pakaiannya bergulung dan berlipat atau yang sepertinya, juga rambut kepalanya terikat atau diruapkan rambutnya yang dibawah serbannya atau sepertinya, semua ini dilarang dengan sepakat para ulama dan itu adalah makruh yang tanzih (tidaklah begitu berat).

Khamis, Januari 28, 2016

4 SEBAB KENAPA ANUGERAH JUARA LAGU TAK PATUHI SYARAK


 
(Oleh Tarbiah Sentap.)

Sebelum ini, kami ada mengeluarkan status di FB dan twitter yang berbunyi:

"Syukur masih tak sampai ajal masa tengah tengok AJL." 

Kemudian,ia menjadi hangat dan viral di media sosial yang mana ramai orang salahkan kami dari status tu. Ia juga berpunca dari satu screen shot yang seolah-olah menyatakan kami salah cara dalam berdakwah.

Lalu kami pun sampai sekarang masih tertanya-tanya, kat mana salahnya status:

"Syukur masih tak sampai ajal masa tengah tengok AJL." ??

Kalau nak ikut sangat logik akal tu, berdosa dan salah sangat ke buat status ni berbanding persembahan AJL tu?

Isnin, November 30, 2015

PESANAN RINGKAS



Ustadz Umar Timilsani berkata, pada suatu kesempatan saya pergi bersama Imam Shahid ke Kota Thukh di Qalyubia. Undangan meriah dan jeritan jeritan riuh. Di perjalanan Imam Shahid bertanya kepadaku,

"Apa pendapat mu tentang acara tadi ?"

Saya menjawab, terlalu bising dan suara suara keras itu tidak membuatkan aku senang.

Imam Shahid berkata, "Dengar, kita mengikut jejak Rasulullah saw, baginda mendatangi orang orang di pasar dan tidak mendapatkan sambutan kecuali gangguan. Mari kita bersabar atas lambatnya respon yang baik. Sungguh andai kita bisa merekrut satu orang saja antara ribuan orang itu nescaya hal itu lebih baik dari dunia seisinya"


Begitulah telitinya angkatan orang beriman yang jernih hati mereka menelusuri tinggalan-tinggalan generasi pertama dan meneladani perjuangan Rasulullah SAW. Cukup jika yang terbina daripada tangan tangan kita seorang waris dakwah yang beramal di lapangan dan sanggup berhadapan dengan celaan, berbanding berpuluh puluh mengikut yang mengangkat tangan ingin bersama, tetapi kosong intinya. Mereka hanya bising di alam maya dan mengeruhkan keadaan tatkala senyap adalah berlian.

Imam Syahid juga pernah berpesan dalam satu kesempatan;

“Kam fiina walaisan minna. Kam minna walaisa fiina”

Betapa banyak ada bersama kita, tetapi bukan dalam kalangan kita. Dan betapa banyak yang dari kalangan kita tetapi tidak bersama kita”

Beliau mengajarkan dakwah ini adalah ikatan ruh dan akidah. Bukan pagar nama, geografi, keturunan apatah lagi garisan garisan sempit yang lain.

Pewaris dakwah yang dimaksudkan adalah rijal.

Begitulah akh, yang kita fahami. Kerja kita tidak pernah keluar daripada tujuan utama ini, sementara masa masih belum mengisyaratkan apa-apa.

Di satu kesempatan meneliti ayat ayat Quran, betapa banyak sebenarnya cerita pewarisan yang kita temui. Antaranya mari kami nukilkan;


Atau apakah telah kamu me­nyaksikan seketika telah dekat kepada Ya'qub kematian, tatkala dia berkata kepada anak-anak-nya: Apakah yang akan kamu sembah se­peninggalku ? Mereka men­jawab: Akan kami sembah Tuhan engkau dan Tuhan bapak-bapakmu, Ibrahim dan Ismail dan Ishaq yaitu Tuhan Yang Tunggal, dan kepada­Nyalah kami akan menyerah diri (Muslimin)
(Al Baqarah :133)


Para Anbiya’ sangat merisaukan apakah yang bakal berlaku kepada zuriat mereka tatkala mereka akan pergi menemui Sang Pencipta Allah swt. Begitupun seluruh hidup mereka telah dicurahkan supaya agama yang indah beserta makna-maknanya ini terus kekal dalam dada-dada manusia, mereka seakan tidak pernah merasa senang dan berpuas hati. Sehingga di saat malaikat maut datang menyapa, sekali lagi isu pewarisan agama ini menjadi concern mereka.

Begitulah yang kita pelajari.

Bagaimana dengan gerakan dakwah kita?

Di satu kesempatan yang lain, kami sering duduk bersama-sama dan memikirkan hal ini. Meskipun ternyata dalam kalangan yang duduk dan berfikir itu masih belum memiliki sebarang zuriat biologi, akan tetapi dakwah mengajarkan kita bahawasanya perjuangan ini rahimnya adalah tarbiyah. Dan anak-anaknya tidak dipagari oleh hubungan darah semata-mata. Maka siapakah yang telah lahir daripada tangan-tangan kita?

Sudahkah kita membina dan melahirkan rijal?

Atau kita sekadar syok sendiri dengan angka yang tidak bertambah dan melebar. Nukilan kali ini tidak perlu terlalu panjang. Cukuplah sekadar beberapa baris ayat yang mengajak seluruh ahli keluarga kita yang besar ini mengambil manfaat tatkala masing-masing sedang sibuk menapaki bumi ini dan membawa beban firmanNya.


Sesungguhnya kata-kata yang baik itu kekal dan berpanjangan, kerana ia terhubung dengan al haq. Dan siapakah yang lebih baik kata-katanya daripada orang yang mengajak kepada Allah?

Sabtu, Ogos 15, 2015

"WHAT MATTERS MOST.."



“Qassim….”

“Saya cikgu ”

“Yeusoff..”


“Syahid cikgu!”
           
             “Abdullah..”

“Dibom cikgu!”

“Umar..”

“Syahid juga cikgu”

“Salman.”

“Ditawan cikgu”


Uwais memerhati ke hadapan kelas. Makin hari makin berkurang. Satu persatu anak didiknya syahid. Syahid di jalan paling mulia.
Anak-anak Gaza.


------------


“Danial..”

“Tak hadir cikgu, mabuk”

“Lutfi..”

“On the way cikgu”

“Fais..”

“Katanya kucing meninggal cikgu..”

“Sarah..”

“Baju lupa nak basuh cikgu..”


Berahim menarik nafas resah. Apa nak jadi dengan budak budak ini. Getus hatinya. Makin hari makin menjadi. Penat. Setelah penat berdiri, dia duduk sejenak. Dia memerhati satu persatu saki baki yang tinggal. Lemah.

Anak-anak bangsaku


---------------------



Selingan.


----------------------

“Im, is it possible kita boleh tinggalkan semua jahiliyyah kita tu?”

“Depends..” Im teguk air putih tu dua kali. Sekali lagi. “By the way, ni soalan ke cadangan?” Melawak.

“Kau rasa?”

“Well..”

“Soalan. Possible tak?”

“Kau rasa?”

“Entah.. Aku tanya kau, kau pula tanya aku”

“Kan aku dah cakap. It depends..”

“Depends on?”

Senyap.


Aman scroll lagi laman mukabuku. Down. Again and again. Tiada notis keluar pun. Tapi dia scroll lagi. Rasa kekosongan. Rasa something wrong. Ada something that haunts his mind. Not a good feeling. Not a good one. And he is seeking for the answer. To the unknown feeling.

“By the way, why so sudden?”

“Aku terfikir. Tiba-tiba”

“I have the same thought bro” Im pandang Aman. Aman pandnag Im balik. Dua-dua mata bertentang. Bertukar perasaan.

Aman tutup laptop. Tarik nafas. Tunduk.
Capai msuhaf.

“Lepas fikir-fikir, tak possible kan?”

“Hujah kau?”

“Yela. Dah settle satu, yang lain pulak datang. Jahiliyah ni berubah-ruba bentuk. Yang dulu pun tak settle settle, ada pula yang lain”

“Agree..”

“Satu hal. Aku dah cuba tinggalkan benda-benda ni, aku dah cuba, tapi tak boleh la Im. What do you think?” Aman mengeluh.

“Bak sini Quran tu”


Im buka zip. Diselak Quran tu.

“Kau nak cakap ini semua ujian kan? Cliche”

“Hmm. kau pun tahu kan. By the way sape yang cliché sekarang? Quran ?”


“Dan sungguh, Kami telah menguji orang-orang sebelum mereka, maka Allah pasti mengetahui orang-orang yang benar dan pasti mengetahui orang-orang dusta”


“Man, aku nak tanya kau, selama ni kita duk tadabur pasal ujian, kau rasa kenapa Allah uji hambaNya?”

“Kau ni nak uji aku ke ape?”

“Just answer me..”

“Macam ayat tu cakap la, untuk tahu siapa yang beriman, siapa yang tidak.”

“Tu jawapan kau? Final?”

“Salah ke”


Im tutup mushaf. Tadi dia berhenti di surah al ankabut. Surah yang sarat mesej pasal ujian. Im remain silent. Aman too. Waiting for each other to start first.


“Kalau kita fikir balik kan, buat apa Allah nak uji? Bukankah Allah tu Maha Mengetahui? Tak kan lepas dah uji baru Allah tahu kita ni benar ke tidak?”

Im lontarkan pandangan.
Bernas.

“Habis tu? Salah la statement Quran ni?”

“Tak la, kita yang mungkin salah tafsir”

“So, what’s you interpretation”

“Hmm.. kau rasa?”

“Alih-alih aku je yang kena rasa, tak best la”

“Ok. Sebenarnya Allah memang dah tahu kita ni, hamba-hamba Dia yang mana betul betul beriman dan yang mana tidak. Ujian ni, Allah nak bagi hint kat kita, supaya kita sendiri yang muhasabah. Allah nak suruh kita gred kan kita ni, hamba Gred A plus ke, A minus ke, B plus ke atau  Fail ke. Macam tu”

“Hmm”

“So do you get me?”

“Get what?”

“Jahiliyah tu, Allah turunkan supaya kita bley gred kan diri kita”

“So, kau nak cakap it’s not possible la seseorang itu boleh zero jahiliyah?”

“Entah..”

“Eish kau..”

“By the way, soalan kau tu, that does not even matter pun kan”

“Which means..?”

“What matters most, kita ni Gred brape?

Selasa, Julai 28, 2015

DOA DOA LEJEN (1)




Dalam al Quran ada sangat banyak doa yang dilantunkan oleh para Anbiya’ di sepanjang sejarah kemanusiaan yangdisematkan di pelbagai kisah epic. Kesemua doa ini mempunyai nilai dan maksud yang sangat tinggi dan 
mendalam.


Umpamanya doa yang diajarkan kepada kita sejak dari bangku sekolah lagi, yakni, “Rabbishrahli, shodri, 
wayassirli amri, wahlul ‘uqdatan millisani yafqohu qoulli” juga siapa sangka datangnya daripada kitab maha Agung ini. Puluhan tahun telah kian berlalu, tetapi kita tidak pun pernah mengetahui cerita asa usul doa yang dibaca setiap kali memulakan sesi pembelajaran ini.


Sehinggakan doa ini sekadar dibaca menjadi rutin tanpa dihayati sejarah yang terbuku disebaliknya. Untuk itu, saya dengan ini memulakan sesi merenung kembali doa-doa yang terpateri dalam al Quran. *tarian singa*


Sekali lagi kisah Nabi Musa a.s. yang mendominasi kisah kisah dalam al Quran yang tidak sunyi daripada 
pengajaran itu akan menjadi pemusatan idea penulisan kali ini. Ewah.

Ahad, Julai 12, 2015

Mengapa Tidak Boleh Mengucap "Israel Laknatullah'?



Kamu Mencela Israel Sedangkan Itu Nama Nabi Ya'kub Alaihisalam

Baru baru ini dengan conflict yang telah dilakukan oleh Rejim Zionist Laknatullah terhadap Palestine sudah membangkit kemarahan umat manusia lagi lagi umat islam. Kemarahan ini memang sepatutnya ada dan kami umat islam juga lebih diutama untuk merasa marah dan tidak puas hati kerana saudara kita dizalimi. 

Tetapi ada yang melampaui batas hingga mereka mencaci dan mencela dan ada yang hingga melaknat ISRAEL. Memang niat itu hendak mencela negara Israel dan bukan lah terhadap Nabi Allah Ya'kub Alaihisalam yang digelar Israel juga.

Jadi persoalannya adakah ini dibolehkan walaupun niat kita bukan hendak mencela seorang Nabi Allah?

Khamis, Julai 02, 2015

ATAS NAMA UKHUWAH


Ukhuwah. Banyak sangat sudah kita dengar dan mungkin kita bicarakan. Tentang 'ukhuwah'. Lebih-lebih lagi buat mereka yang sudahpun berada di dalam sistem tarbiyah dan dakwah.

Ukhuwah juga dirasakan ada pada semua orang bahkan yang tak kenal pun tarbiyah. Mungkin didefinisikan dengan term yang lain. Seperti 'brader-brader' atau 'buddies selamanya' atau 'BFF' dan sebagainya. Yang pastinya, mereka merasakan kebersamaan itu.

Terlalu banyak jenis ukhwah, i can say. Ukhuwah shopping, ukhuwah Dota, ukhuwah mengopi, ukhuwah pakcik-pakcik pencen, ukhuwah team makcik-makcik marhaban dan sebagainya. Okay. Mungkin kita tak panggil itu ukhuwah. Seperti yang kita faham dan cuba maksudkan. Tetapi, yang pastinya setiap satu ukhuwah itu ada dasarnya yang tersendiri. Dan dasar tersebut tiada duanya.

Ukhuwah fillah. 'Ukhuwah' di atau pada atau dalam 'Allah'. Kenapa tidak disebut 'ukhuwah wallahi' ataupun 'ukhuwah lillah'? Kerana ukhuwah kita itu di dalam lembayung cinta Allah SWT. Di mana kita mencintai saudara kita tidak lain hanyalah untuk meraih cinta Allah SWT.



Bilamana kita sebut 'dakwah itu cinta', apa yang aku terfikir ialah, kita cinta kepada sasaran mad'u kita. Then, kita cuba approach atau dakwah fardiyah dia ke arah mendekati Allah SWT. Hanya semata-mata kerana kita tahu bahawa Allah akan mencintai kita. Dengan itu sahaja kita dapat meraih cinta Allah. Memang benar, Allah bersifat Ar-Rahman kepada semua manusia dan makhluk keseluruhannya. Tapi, sifat Ar-Rahim Allah itu hanyalah bagi orang-orang yang Dia kehendaki.

FirmanNya yang membekas ke dalam hati pastinya firman-firman yang berkaitan dengan cinta, dengan hati. Hakikatnya, banyak yang berkaitan dengan hati. Maka kenapakah kita masih tidak mencari dan cuba memahaminya? Kata mahu masuk syurga, tetapi cinta Allah diletak tepi. Sedangkan tiket syurga itu hanyalah disebabkan rahmat atau cintaNya.

Ukhuwah dalam Islam. Muslim itu berbagai macam. Aku melihat sekeliling ketika khutbah solat Jumaat. Mungkin mereka ini melakukan ibadah yang sama. Mungkin juga baju atau jubah yang sama. Tapi, mereka kelihatan tidak bersatu. Akidah Islam masing-masing tidak sama. Dari segi apa? Dari segi kefahamannya.

Ukhuwah. Moga didasari dengan cintaNya. Kalau tidak, tidak ke manalah kita. Satu ikatan yang menjanjikan bahawa kita takkan berpisah sehingga ke akhirat dan syurga akhirnya. InshaAllah.

Moga kita tsabat